Ads Banner

Klasifikasi Tunagrahita Menurut Para Ahli dan Buku Sumber

Klasifikasi Tunagrahita Menurut Para Ahli dan Buku Sumber
Klasifikasi Tunagrahita Menurut Para Ahli dan Buku Sumber

Anak tunagahita diklasifikasikan oleh para ahli berdasarkan keilmuan yang dimilikinya. Pengklasifikasian anak tunagahita bertujuan agar memudahkan para pelaku pendidikan dalam memberikan layanan pendidikan kepada mereka. Pada umumnya pengklasifikasian anak tunagrahita mengacu pada tingkat ukuran tingkat intelegensinya, seperti halnya Grossman (1983) dalam Astati dan Mulyati (2010:12) dengan menggunakan sistem skala Binet membagi ketunagrahitaan dalam klasifikasi sebagai berikut :

TERM Mild Mental Retardation Moderate Mental Retardation Severe Mental Retardation Profound Mental Retardation Unspecified
IQ RANGE FOR LEVEL 50-55 to Aporox, 70 35-40 to 50-55 Below 20 or 25

Dari tabel di atas dapat dikemukakan bahwa anak tunagrahita diklasifikasikan sebagai berikut: tunagrahita ringan dengan IQ 50-55 sampai kira-kira 70, tunagrahita sedang 35-40 sampai 50-55, tunagrahita berat 20-25 sampai 35-40, dan tunagrahita sangat berat dibawah 20 atau 25. Pernyataan lainnya menurut AAMD (American Assosiation on Mental Deficiency) dan PP No. 72 tahun 1991 dalam Amin (1995:22-24) mengelompokkan anak tunagrahita sebagai berikut:

Tunagrahita ringan

Mereka yang termasuk dalam kelompok ini meskipun kecerdasannya dan adaptasi sosialnya terhambat, namun mereka mempunyai kemampuan untuk berkembang dalam bidang pelajaran akademik, penyesuaian sosial dan kemampuan bekerja.

Tunagrahita sedang

Anak tunagrahita sedang memiliki kemampuan intelektual umum dan adaptasi perilaku di bawah tunagrahita ringan. Mereka dapat belajar keterampilan sekolah untuk tujuan-tujuan fungsional, mencapai suatu tingkat “tanggung jawab sosial” dan mencapai penyesuaian sebagai pekerja dengan bantuan.

Tunagrahita berat dan sangat berat

Anak yang tergolong dalam kelompok ini pada umumnya hampir tidak memiliki kemampuan untuk di latih mengurus diri sendiri melakukan sosialisasi dan bekerja. Di antara mereka (sampai batas tertentu) ada yang dapat mengurus diri sendiri dan dapat berkomunikasi secara sederhana serta dapat menyesuaikan diri dengan lingkungan sekitarnya yang sangat terbatas.

Berdasarkan keterangan di atas dapat disimpulkan bahwa klasifikasi anak tunagrahita terdiri dari tunagrahita ringan, tunagrahita sedang, tunagrahita berat dan sangat berat. Tunagrahita ringan meskipun adaptasi sosial dan kecerdasannya terhambat tetapi masih kemampuan untuk berkembang dalam bidang pelajaran akademik, penyesuaian sosial dan kemampuan bekerja. Tunagrahita sedang memiliki kemampuan intelektual umum dan adaptasi perilaku di bawah tunagrahita ringan. Sedangkan tunagrahita berat dan sangat berat pada umumnya hampir tidak memiliki kemampuan untuk dikembangkan dalam batas-batas tertentu.

Print/Save

Blok kemudian tekan tombol Ctrl dan huruf C pada keyboard secara bersamaan untuk copy artikel di atas. Bagi pengguna Google Chrome bisa menyimpan halaman ini dalam bentuk *pdf melalui tombol print/save di atas.!
Share This :

Jika Anda menyukai , Share melalui social media di atas (satu suka dari anda sangat berarti bagi kami. Tuliskan kritik dan saran anda pada form komentar di bawah! Ketikan email dan klik subcribe untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel setiap ada artikel yang terbit di Info [K-Moe].

Artikel relevan lainnya
Beri Komentar