Ads Banner

PKPBI Program Khusus untuk Tunarungu

PKPBI Program Khusus untuk Tunarungu
PKPBI Program Khusus untuk Tunarungu
Info [K-Moe]
Info [K-Moe]

Pengertian PKPBI

Dalam pendidikan khusus, penyelenggaraan pendidikan lebih menitikberatkan pada meningkatkan sekecil apapun potensi yang dimiliki siswa untuk dikembangkan, seperti halnya peserta didik tunarungu yang diajarkan PKPBI untuk meningkatkan kemampuan mempersepsi bunyi.

Pengembangan Komunikasi Persepsi Bunyi dan Irama (PKPBI) merupakan bentuk layanan program kebutuhan khusus peserta didik tunarungu. Melalui layanan PKPBI diharapkan peserta didik dapat mendeteksi, mendiskriminasikan, dan mengidentifikasi bunyi yang pada akhirnya dapat diaplikasikan dalam dalam kehidupan sehari-hari.

Pengembangan Komunikasi Persepsi Bunyi dan Irama (PKPBI) ialah pembinaan komunikasi dan penghayatan bunyi yang dilakukan dengan sengaja atau tidak sengaja, sehingga kemampuan komunikasi dan mempersepsi bunyi melalui pendengaran dan perasaan vibrasi yang masih dimiliki peserta didik tunarungu dapat dipergunakan sebaik-baiknya untuk berintegrasi dengan dunia sekelilingnya yang penuh dengan bunyi.

Tujuan

Sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya, PKPBI bertujuan untuk mengembangkan kemampuan komunikasi dan bahasa peserta didik tunarungu, seperti meningkatkan kepekaan kemampuan mempersepsi bunyi dan perasaan vibrasi sehingga peserta didik tunarungu dapat melakukan kontak dengan dunia.

Konsep pembelajaran PKPBI bagi peserta didik tunarungu

Dalam pelaksanaan PKPBI peserta didik tidak dituntut untuk mendengar dalam arti sesungguhnya tetapi dilatih untuk mempersepsi bunyi. Terdapat dua arah pengembangan program PKPBI, yaitu pengembangan komunikasi dan pengembangan persepsi bunyi dan irama. Pengembangan komunikasi menitikberatkan pada pengembangan kemampuan peserta didik dalam berkomunikasi sebagai kebutuhan dasar manusia. Keterampilan komunikasi yang dapat dikembangkan dan digunakan dalam oleh peserta didik tunarungu dalam berinteraksi dengan lingkungannya dapat berupa komunikasi oral, manual (isyarat), atau gabungan keduanya (komunikasi total).

Sedangkan pengembangan persepsi bunyi dan irama menitikberatkan pada pengembangan kemampuan peserta didik dalam mempersepsi bunyi. Pemilihan istilah “persepsi” digunakan karena peserta didik tunarungu mengenal bunyi bukan karena mendengar, tetapi karena pengamatan bunyi melalui rabaan getaran,vibrasi pada organ bicara atau rongga dada serta memanfaatkan indera lain yang masih berfungsi sehingga dapat mendeteksi, mendiskriminasi, mengidentifikasi, dan memahami (komprehensi) bunyi.

Prinsip pembelajaran PKPBI bagi peserta didik tunarungu

Bambang Nugroho (2002: 16), mengemukakan ada 6 prinsip umum yang harus diperhatikan oleh guru dalam membelajarkan PKPBI, yakni:

  1. Peserta didik tunarungu harus secara terus-menerus dimasukkan ke dalam dunia bunyi;
  2. PKPBI hendaknya diberikan sedini mungkin (sisa pendengaran perlu diberi rangsangan bunyi secara terus-menerus dan teratur);
  3. Memperhatikan prinsip-prinsip umpan balik (prinsip cibernetik) dalam dunia bunyi: irama, bunyi, gerak;
  4. Hendaknya digunakan pendekatan multisensory;
  5. PKPBI dilaksanakan secara sistematis, teratur, berkesinambungan, terprogram baik materinya maupun jumlah waktu yang dibutuhkan; dan
  6. PKPBI merupakan bagian integral dari proses pemerolehan bahasa peserta didik tunarungu.

Teknik, dan Prosedural dalam Pembelajaran PKPBI bagi Peserta Didik Tunarungu

Terdapat 4 tahapan prosedural dalam pembelajaran PKBI antara lain:
  1. Deteksi bunyi musik/irama
  2. Deteksi bunyi musik/irama merupakan latihan untuk memberi respon yang berbeda terhadap ada/tidak adanya bunyi, atau kesadaran akan bunyi yang menyangkut daya kepekaan (sensitivitas) atau kesadaran terhadap bunyi. Bunyi yang dilatihkan meliputi bunyi latar belakang, bunyi alat musik dan bunyi bahasa.
  3. Diskriminasi bunyi musik/irama
  4. Diskriminasi bunyi musik/irama mencakup latihan untuk membedakan bunyi, baik itu bunyi alat musik maupun bunyi bahasa.
  5. Identifikasi bunyi musik/irama
  6. Identifikasi bunyi musik/irama mencakup latihan yang bertujuan agar anak dapat menyebutkan dan mengenali bunyi-bunyi tertentu.
  7. Komprehensi bunyi musik/irama
  8. Komprehensi bunyi yaitu Latihan memahami bunyi bahasa merupakan latihan untuk menangkap arti atau makna dari bunyi yang diamati berdasarkan pengalaman dan memberi respon yang menunjukkan pemahaman.

Download Pdf

Download

Print/Save

Blok kemudian tekan tombol Ctrl dan huruf C pada keyboard secara bersamaan untuk copy artikel di atas. Bagi pengguna Google Chrome bisa menyimpan halaman ini dalam bentuk *pdf melalui tombol print/save di atas.!
Share This :

Jika Anda menyukai , Share melalui social media di atas (satu suka dari anda sangat berarti bagi kami. Tuliskan kritik dan saran anda pada form komentar di bawah! Ketikan email dan klik subcribe untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel setiap ada artikel yang terbit di Info [K-Moe].

Artikel relevan lainnya
Beri Komentar